POLITIK

Jokowi Minta TKN Bisa Jelaskan Soal Isu Freeport Hingga Antek Asing

Calon Presiden nomor urut 01 Joko Widodo meminta Tim Kampanye Nasional (TKN) meningkatkan kemampuan menjelaskan sejumlah isu kepada masyarakat, dari mulai isu pembangunan infrastruktur, Freeport, hinggga antek asing dan aseng.

"Intinya, seluruh tim kampanye, baik nasional maupun di daerah, harus bisa menjelaskan program-program yang telah kita kerjakan," kata Jokowi usai memberi pengarahan dalam Rakernas TKN Jokowi-Ma'ruf Amin di Surabaya, Minggu (28/10/2018) yang tertutup bagi wartawan.

Misalnya, kata Jokowi, berkaitan dengan infrastruktur, pembangunan bandara, pelabuhan, jalan tol, bendungan, waduk, tim kampanye bisa menjelaskan kegunaannya, dan ke depannya akan seperti apa.

Jokowi juga meminta tim kampanye bisa menjelaskan mengenai program-program yang langsung menyentuh pada rakyat, seperti program Kartu Indonesia Sehat, Kartu Indonesia Pintar, Program Keluarga Harapan, Bantuan Pangan Non Tunai, pembagian sertifikat, reforma agraria, dan perhutanan sosial. 

"Jadi, harus bisa menjelaskan," kata Jokowi.
Program lainnya yang harus dikuasai oleh tim sukses adalah yang berkaitan dengan Dana Desa, dan nantinya akan ada program Dana Kelurahan.

Ia juga meminta tim kampanye memiliki kemampuan menjawab kampanye hitam dan negatif yang diarahkan kepada pihaknya. Misal isu antek asing dan aseng, Jokowi meminta agar bisa dipertanyakan di mana "keantekasingan dan keantekasengan" Jokowi. 

"Jawab juga mengenai misalnya Blok Mahakam yang sudah 100 persen kita berikan kepada Pertamina, Blok Rokan yang sebelumnya dimiliki Chevron juga sudah dimenangkan Pertamina, Freeport yang sudah head of agreement dan sales-purchase of agreement, sudah. Itu yang tadi saya sampaikan," ujarnya.

Selain itu juga soal isu "Jokowi PKI", yang diharapnya bisa dijelaskan secara sederhana oleh para anggota tim kampanye. Harapan Jokowi, rakyat mengetahui yang sebenarnya, dan bahwa semua kabar bohong itu sebagai fitnah.

"Kemudian juga yang berkaitan dengan tenaga kerja asing yang sebetulnya seperti apa sih, harus bisa menjelaskan. Karena ini yang diserang kan itu-itu terus," tandas Jokowi.

Jokowi menekankan agar tim kampanyenya tidak membalas kampanye hitam maupun kampanye negatif dengan cara yang sama.

POLITIK
Ma'ruf Amin, Sudah Lama Kenal Jokowi Kian Akrab Jelang Aksi 212

Jakarta - Calon Wakil Presiden nomor urut 01 KH Ma'ruf Amin mengaku sudah…

POLITIK
Grace: Misi PSI Di DPR Tak Dukung Perda Syariah Dan Injil

Jakarta, Inonesia.com -- Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Grace…

KRIMINAL
Eggi Sudjana: Operasi Intelijen Targetkan Habib Rizieq Dideportasi

Inonesia.com - Imam besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Syihab menyebut ada…